Senin, Oktober 3, 2022
spot_img
BerandaBid'ahBid’ah Dalam Pengertian Bahasa Dan Syara’

Bid’ah Dalam Pengertian Bahasa Dan Syara’

Bid’ah Dalam Pengertian Bahasa Dan Syara’

Ada banyak tulisan para ulama pakar bahasa dalam menjelaskan pengertian bid’ah secara bahasa dan secara Syara’. Berikut ini beberapa di antarannya;

 (Satu): Seorang ahli bahasa terkemuka, al-Imam al-Lughawiy ar-Raghib al-Ashbahani (w 502 H) dalam Mufradat Gharib al-Qur’an menuliskan:

الإبدَاعُ إنشَاءُ صنْعةٍ بلا احْتذَاءٍ واقتدَاءٍ، وإذَا اسْتُعمِل في حَقّ اللهِ تعَالى فهُو إيْجَادُ الشّيءِ بغَيْرِ آلَةٍ وَلاَ مَادَّةٍ ولاَ زمَانٍ وَلا مَكَانٍ وَليْسَ ذلِكَ إلاّ لله. اهـ

al-Ibda’ (berakar kata sama dengan al-Bid’ah); artinya melakukan suatu perbuatan dengan tanpa mencontoh dan mengikuti (yang sudah ada). Kata al-Ibda’ jika dipergunakan pada hak Allah maka maknanya; “Mengadakan sesuatu dengan tanpa alat, tanpa bahan, tanpa zaman, dan tanpa tempat. Dan makna ini hanya khusus milik Allah”.[1]

 (Dua): Pakar bahasa lainnya; Ibnul Atsir (w 630 H) dalam kitab an-Nihayah Fi Gharib al-Hadits menuliskan sebagai berikut:

البدْعَةُ بِدْعَتَان بِدْعَة هُدًى وبدْعةُ ضَلال، فمَا كانَ في خِلافِ مَا أمَرَ اللّهُ بهِ وَرسُولُه صلى الله عليه وسلم فهُو في حَيّز الذّمّ والإنكَار، ومَا كَانَ وَاقِعًا تحْتَ عُمُومِ مَا نَدَبَ اللّهُ إليهِ وَحَضَّ عَليهِ اللّهُ أوْ رَسُولُه فهُوَ فِي حَيّز الْمَدْح، وما لَم يكُنْ له مِثالٌ موجُودٌ كنَوْعٍ مِنَ الجُودِ والسّخَاء وَفِعْل المعرُوفِ فهُو مِن الأفعَال المحمُودَة، وَلا يجُوز أن يكُونَ ذلكَ في خِلاف مَا وَردَ الشرعُ به لأنّ النّبي صلى الله عليه وسلم قد جَعل لهُ في ذلِكَ ثوابًا فقَالَ (مَنْ سَنّ سُنّةً حسَنةً كانَ لَه أجْرهَا وأجرُ من عَمِل بها) وقال في ضِدّه (ومن سنّ سُنة سيّئة كان عليه وزْرُها وَوِزْرُ مَن عَمِل بها)، وذلك إذا كانَ في خلافِ مَا أمَر اللّهُ بهِ ورسولُه صلى الله عليه وسلم، ومنْ هذا النوعِ قولُ عُمرَ رضي اللّه عنه (نِعْمَتِ البدعةُ هذِه) لـمـَّــا كانت من أفعالِ الخير وداخلة في حَيّز المدح سمّاهَا بدعةً ومدَحَها لأن النبي صلى الله عليه وسلم لم يَسَنَّها لهم، وإنما صلاّها لَياليَ ثم تَركَها ولم يُحافِظْ عليهَا، ولا جَمعَ الناسَ لها، ولا كانتْ فِي زمَن أبي بَكْر، وإنما عُمرُ رضي اللّه عنه جمَع النّاسَ عليهَا ونَدَبـهم إليهَا، فبهذا سمّاهَا بدعةً، وهِي على الحقيقة سُنَّةٌ، لقولهِ صلى الله عليه وسلم (عليكم بسُنَّتي وسنَّة الخلفاء الراشِدين مِن بعْدي)، وقوله (اقتدُوا باللذين مِن بعدِي أبي بكْرٍ وعُمرَ)، وعَلَى هذا التأويل يُحمل الحديثُ الآخر (كل مُحْدَثة بدعةٌ) إنما يريد ما خالف أصول الشريعة ولم يوافِقِ السُّنَّة. اهـ

“Bid’ah terbagi kepada dua macam; bid’ah huda dan bid’ah dhalal. Apa yang menyalahi perintah oleh Allah dan Rasul-Nya maka ia dalam lingkaran perkara yang dicela dan diinkari. Dan apa yang ada di bawah keumuman apa yang dianjurkan oleh Allah, diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya; maka ia berada ia dalam lingkaran perkara yang dipuji. Sesuatu yang tidak ada contoh sebelumnya dari semacam sifat berderma, memberi, dan berbuat baik maka dia masuk dalam kategori perbuatan terpuji, tidak boleh dikatakan itu menyalahi Syara’. Karena Rasulullah telah manjadikan adanya pahala pada perkara demikian itu. Beliau bersabda: “Barangsiapa merintis perkara baru yang baik (yang tidak ada contoh sebelumnya) maka baginya pahala dari rintisannya tersebut, dan pahala orang yang beramal (mengikuti) dengannya”. Kemudian dalam keadaan sebaliknya Rasulullah bersabda: “Dan barangsiapa merintis perkara baru yang buruk (yang tidak ada contoh sebelumnya) maka baginya dosa dari rintisannya tersebut, dan dosa orang yang beramal (mengikuti) dengannya”. Perkara (yang terakhir) ini adalah apabila menyalahi apa yang diperintahkan oleh Allah, atau menyalahi apa yang diperintahkan oleh Rasulullah. Contoh macam ini adalah perkataan ‘Umar –semoga ridha Allah selalu tercurah baginya–; “Sebaik-baik bid’ah adalah ini (Shalat Tarawih). Karena adanya perkara tersebut (shalat Tarawih) termasuk dari perbuatan baik dan perkara terpuji; ‘Umar menamakannya bid’ah, dan beliau memujinya. Rasulullah sendiri tidak pernah mengajarkannya kepada mereka. Rasulullah hanya shalat (di malam Ramadhan) hanya beberapa malam saja, lalu beliau meninggalkannya. Beliau tidak memelihara (melanggengkan) shalat tersebut, juga tidak mengungpulkan manusia untuk shalat itu. Demikian pula tidak ada shalat tersebut di masa Abu Bakr. Hanya baru ada di masa ‘Umar, dan beliaulah yang mengajak menusia untuk mengerjakannya. Karena itulah beliau menamakannya sebagai bid’ah. Dan pada hakekatnya shalat tersebut adalah sunnah, karena adanya sabda Rasulullah: “Hendaklah kalian mengerjakan sunnahku (ajaranku), dan sunah (ajaran) para al-Khulafa’ ar-Rasyidin setelahku”. Juga karena ada sabdanya: “Ikutilah oleh kalian dengan dua orang sesudahku; Abu Bakr dan ‘Umar”. Dan di atas takwil inilah diberlakukan pemahaman hadits lainnya (yang berbunyi); “Kullu muhdatsah bid’ah”. Yang dimaksud adalah bid’ah (sesat) yang menyalahi pokok-pokok Syari’at dan tidak sesuai dengan sunnah”.[2]

Baca juga: Nabi dan Sahabat Tidak Melakukan, Bid’ah? Sesat? Haram?

(Tiga): Pakar bahasa lainnya, al-Fayyumi (w 770 H) dalam kitab al-Mishbah al-Munir menuliskan sebagai berikut:

أبْدَعَ اللهُ تعَالى الخلْقَ إبدَاعًا خَلَقَهُمْ لا عَلى مِثالٍ، وأبدعْتُ وأبدعْتُه استخْرَجْتُه وَأحْدثْتُه، ومنه قيل للحالَةِ المخَالِفَةِ بدعَةٌ وهيَ اسْم من الابتداع كالرّفْعَة منَ الارتفَاع، ثم غَلَب استعمَالُها فيمَا هُو نقْصٌ في الدين أو زيادةٌ لكِن قدْ يكُون بعضُها غيرَ مَكروهٍ فيُسَمَّى بدعَةً مباحَة وهُو ما شَهِدَ لجنْسِه أصْلٌ فِي الشّرْعِ أوِ اقْتَضَتْه مَصلَحةٌ يندفع بِـها مَفْسَدة “اهـ.

“Kata “Abda’a Allah al-khalqa ibda’an”; maknanya “Allah menciptakan para makhluk tanpa ada keserupaan”. Kata “abda’tu asy-sya’ia, wa ibtada’tuhu”; maknanya “aku mengeluarkan sesuatu dan merintisnya (artinya; aku mengadakan sesuatu tanpa ada contoh sebelumnya)”. Dan dalam makna ini dikatakan pula; jika suatu keadaan menyalahi keadaan (yang normal) maka disebutlah dengan bid’ah. Kata bid’ah adalah bentuk ism (kata benda) dari kata al-ibtida’. Seperti bentuk kata “ar-rif’ah” bentuk ism dari kata “al-irtifa’”. Kemudian penggunaan kata bid’ah umum dipakai bagi sesuatu yang (bersifat) megurangi dalam ajaran agama, atau menambahinya. Akan tetapi kadang sebagian bid’ah tersebut bukan sesuatu yang makruh; maka dinamakanlah dengan bid’ah yang mubah (bid’ah yang boleh). Dan dia adalah sesuatu yang pada jenisnya memiliki dasar dalam Syara’, atau sesuatu yang (dengan dirintis) karena mencari adanya maslahat (kebaikan) untuk menolak bahaya”.[3]

 (Empat): Pakar bahasa lainnya, al-Imam al-Lughawiy al-Fayruzabadi (w 817 H) dalam al-Qamus al-Muhith menuliskan sebagai berikut:

وَالبدْعة بالكسْر الحَدثُ في الـديـنِ بـعْـدَ الإكـمَـال، ومنهُ الحديث؛ إيّاكُم وَمحدَثات الأمور فإنّ كُلّ محدثةٍ بدعةٌ وكل بدعةٍ ضَلالَة، أوْ هيَ ما استُحْدِثَ بعدَ النّبي صلى الله عليه وسلم مِنَ الأهْوَاءِ والأعْمَال، وهَذا قولُ اللّيثِ، وقال ابْنُ السِّكّيْت؛ البدعَة كلُّ مُحدَثَة. اهـ

“Kata al-bid’ah dengan kasrah (pada huruf ba’); adalah perkara baru dalam agama setelah sempurna. Dalam makna itu sebuah hadits “Hindarilah oleh kalian membuat perkara-perkara baru, maka sesungguhnya setiap perkara baru adalah bid’ah, dan setiap bid’ah adalah sesat”. Atau; bid’ah adalah sesuatu yang dirintis (dibuat tanpa ada contoh sebelumnya) setelah Rasulullah dari al-Ahwa’ (faham-faham sesat) dan al-A’mal (pekerjaan-pekerjaan sesat); ini pendapat al-Layts. Sementara Ibnus-Sikkit berkata: “Bid’ah adalah segala perkara yang baru”.[4]

 (Lima): Seorang ulama bahasa terkemuka lainnya, yang juga ahli hadits, ahli fiqh, dan ahli tafsir; (al-Muhaddits al-Faqih al-Mufassir al-Lughawiy); Abu Bakr Ibnul ‘Arabi (w 543 H) menuliskan sebagai berikut:

لَيْسَتْ البِدْعَةُ وَالْمُحْدَثُ مَذْمُوْمَيْنِ لِلَفْظِ بِدْعَةٍ وَمُحْدَثٍ وَلاَ مَعْنَيَيْهِمَا، وَإِنَّمَا يُذَمُّ مِنَ البِدْعَةِ مَا يُخَالِفُ السُّـنَّةَ، وَيُذَمُّ مِنَ الْمُحْدَثَاتِ مَا دَعَا إِلَى الضَّلاَلَةِ. اهـ

“Perkara yang baru (bid’ah atau muhdats) tidak pasti tercela hanya karena secara bahasa disebut bid’ah atau muhdats, atau dalam pengertian keduanya. Melainkan bid’ah yang tercela itu adalah perkara baru yang menyalahi sunnah, dan muhdats yang tercela itu adalah perkara baru yang mengajak kepada kesesatan”.[5]

Baca juga: Risalah Menjelaskan Kebathilan Pendapat Nur Muhammad Sebagai Makhluk Pertama

 (Enam): Al-Imam al-Hafizh Yahya ibn Syaraf an-Nawawi (w 676 H), dalam kitab Tahdzib al-Asma’ Wa al-Lughat menuliskan sebagai berikut:

البِدْعَة بكسْرِ الباءِ في الشّرْع هِيَ إحْدَاثُ مَا لَمْ يكُنْ في عهْدِ رسُولِ الله صلى الله عليه وسلم، وهِي مُنقَسِمَةٌ إلَى حَسَنةٍ وَقَبيحَةٍ، قالَ الإِمَامُ الشيخُ الـمُجْمَعُ علَى إمَامَتهِ وجَلالَتهِ وتمَكُّنهِ فِي أنوَاع العُلوم وبرَاعتهِ أبو محمَّد عبدُ العزيز بنُ عبدِ السّلام رحمهُ الله ورَضِي عنهُ في ءَاخِر كتابِ القوَاعِد: البدْعَة منقسمةٌ إلَى واجبَةٍ ومُحرّمةٍ ومندُوبة ومَكْرُوهَةٍ ومبَاحةٍ. قال: والطريقُ في ذلِكَ أن تُعْرَضَ البدعَةُ علَى قواعِد الشّريعة، فإن دخَلتْ في قواعِد الإِيجَابِ فهِيَ واجبَةٌ، أو في قواعِد التّحْريمِ فمُحرَّمَةٌ، أو الندبِ فمندُوبةٌ، أو المكروهِ فمكروهَةٌ، أو المباحِ فَمُباحَة. اهـ

“Kata al-Bid’ah dengan kasrah pada huruf ba’, dalam pengertian Syara’ adalah rintisan sesuatu yang tidak ada di masa Rasulullah. Bid’ah terbagi kepada bid’ah yang baik (Hasanah), dan bid’ah yang buruk (Qabihah). Berkata seorang Syekh dan Imam yang telah disepakati ke-imaman-nya, keagungannya, dan kedalamannya dalam berbagai disiplin ilmu, serta keunggulannya; yaitu Abu Muhammad Abdul ‘Aziz ibn Abdis-Salam —semoga rahmat Allah selalu tercurah baginya— di akhir Kitab al-Qawa’id; “Bid’ah terbagi kepada bid’ah wajib, bid’ah haram, bid’ah mandub (sunnah/ dianjurkan), bid’ah makruh, dan bid’ah mubah”. Beliau berkata: “Metode untuk itu adalah dengan ditampilkan perkara-perkara bid’ah tersebut di atas kaedah-kaedah Syara’. Jika masuk dalam kaedah-kaedah yang diwajibkan maka ia adalah bid’ah wajib, atau pada kaedah-kaedah haram maka ia adalah bid’ah haram, atau pada kaedah-kaedah mandub (sunnah) maka ia adalah bid’ah mandub, atau pada makruh maka ia adalah bid’ah makruh, atau pada kaedah-kaedah mubah maka ia adalah bid’ah mubah”.[6]

 (Tujuh): Dalam al-Mu’jam al-Wajiz, para pakar bahasa menuliskan definisi bid’ah sebagai berikut:

هِيَ مَا اسْتُحْدِثَ فى الدِّيْن وَغيرهِ، تَقُولُ بَدَعَهُ بَدعًا أيْ أنشَأهُ عَلَى غَيْرِ مِثَالٍ سَابِق. اهـ

“Bid’ah adalah adalah sesuatu yang baru yang dirintis dalam agama dan lainnya. Engkau berkata: “bada’ahu-bad’an”; artinya mengadakan sesuatu tanpa ada contoh sebelumnya”.[7]

Kesimpulan:

(Satu); Dari beberapa catatan para ulama pakar bahasa di atas disimpulkan berikut;

البدْعَة لُغةً مَا أُحْدِثَ عَلَى غَيْرِ مِثَالٍ سَابِقٍ، وفي الشرع اَلْمُحْدَثُ الَّذِيْ لَمْ يَنُصَّ عَلَيْهِ الْقُرْءَانُ وَلاَ جَاءَ فِيْ السُّـنَّةِ.

“Bid’ah dalam pengertian bahasa adalah: “Sesuatu yang diadakan tanpa ada contoh sebelumnya”. Dan dalam pengertian Syara’ bid’ah adalah: “Sesuatu yang baru yang tidak terdapat penyebutannya secara tertulis, baik di  dalam al-Qur’an maupun dalam hadits”.[8]

(Dua); Dari catatan para ahli bahasa tersebut juga dapat dipahami bahwa bid’ah terbagi kepada dua bagian: (Pertama): Bid’ah Dhalalah, disebut pula dengan Bid’ah Sayyi-ah atau Sunnah Sayyi-ah; yaitu perkara baru yang menyalahi al-Qur’an dan Sunnah. (Kedua): Bid’ah Huda atau disebut juga dengan Bid’ah Hasanah atau Sunnah Hasanah, yaitu perkara baru yang sesuai dan sejalan dengan al-Qur’an dan Sunnah. Pembagian bid’ah kepada dua bagian ini, selain dinyatakan oleh para pakar bahasa, juga telah ditetapkan oleh banyak ulama terkemuka dari empat madzhab, juga terdapat banyak dalil-dalil menunjukan itu, seperti yang akan anda lihat di bawah ini.

________________

[1] Ar-Raghib al-Ashbahani, Mufradat Gharib al-Qur’an, h. 38-39
[2] Ibnul Atsir, an-Nihayah Fi Gharib al-Hadits, j. 1, h. 106-107
[3] Al-Fayyumi, al-Mishbah al-Munir, h. 138
[4] Al-Fayruzabadi, al-Qamus al-Muhith, h. 702
[5] Dikutip al-Ghumari dalam Itqan ash-Shun’ah, h. 17
[6] An-Nawawi, Tahdzib al-Asma’ Wa al-Lughat, j. 3, h. 22
[7] Al-Mu’jam al-Wajiz, j. 1, h. 45
[8] Lihat pula kesimpulan definisi ini al-Imam al-Hafizh al-Harari, Sharih al-Bayan, j. 1, h. 278.

Kholil Abou Fatehhttps://nurulhikmah.ponpes.id
Dosen Pasca Sarjana PTIQ Jakarta dan Pengasuh Pondok Pesantren Nurul Hikmah Tangerang
TULISAN TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

Catatan Populer

Komentar Terbaru