Senin, Oktober 3, 2022
spot_img
BerandaAhlussunnah Wal Jama'ahPernyataan Ulama Tentang Kebenaran Akidah Asy’ariyyah Sebagai Akidah Ahlussunnah Wal Jama’ah

Pernyataan Ulama Tentang Kebenaran Akidah Asy’ariyyah Sebagai Akidah Ahlussunnah Wal Jama’ah

Siapakah Ahlussunnah Wal Jama'ah Yang Sebenarnya? (Bagian 4)

Sesungguhnya al-Imâm Abul Hasan al-Asy’ari dan al-Imâm Abu Manshur al-Maturidi tidak datang dengan membawa ajaran atau faham baru. Keduanya hanya menetapkan dan menguatkan segala permasalahan-pemasalahan akidah yang telah menjadi keyakinan para ulama Salaf sebelumnya. Artinya, keduanya hanya memperjuangkan apa yang telah diyakini oleh para sahabat Rasulullah. Al-Imâm Abul Hasan memperjuangkan teks-teks dan segala permasalahan yang telah berkembang dan ditetapkan di dalam madzhab asy-Syafi’i, sementara al-Imâm Abu Manshur memperjuangkan teks-teks dan segala permasalahan yang telah berkembang dan ditetapkan di dalam madzhab Hanafi.

Dalam perjuangannya, kedua Imam agung ini melakukan bantahan-bantahan dengan berbagai argumen rasional yang didasarkan kepada teks-teks syari’at terhadap berbagai faham firqah yang menyalahi apa yang telah digariskan oleh Rasulullah. Pada dasarnya, perjuangan semacam ini adalah merupakan jihad hakiki, karena benar-benar memperjuangkan ajaran-ajaran Rasulullah dan menjaga kemurnian dan kesuciannya. Para ulama membagi jihad kepada dua macam. Pertama; Jihad dengan senjata (Jihâd Bi as-Silâh), kedua; Jihad dengan argumen (Jihâd Bi al-Lisân).

Baca juga: Metode Yang Benar Dalam Meraih Ilmu Agama

Dengan demikian, mereka yang bergabung dalam barisan al-Imâm al-Asy’ari dan al-Imâm al-Maturidi pada dasarnya melakukan pembelaan dan jihad dalam mempertahankan apa yang telah diyakini kebenarannya oleh para ulama Salaf terdahulu. Dari sini kemudian setiap orang yang mengikuti langkah kedua Imam besar ini dikenal sebagai sebagai al-Asy’ari dan sebagai al-Maturidi.

Al-Imâm al-Hâfizh al-Bayhaqi (w 458 H), seperti yang dikutip oleh al-Hâfizh Ibnu ‘Asakir dalam kitab Tabyîn, berkata:

إلى أن بلغت النوبة إلى شيخنا أبي الحسن الأشعري رحمه الله فلم يحدث في دين الله حدثا، ولم يأت فيه ببدعة، بل أخذ أقاويل الصحابة والتابعين ومن بعدهم من الأئمة في أصول الدين فنصـرها بزيادة شرح وتبيين، وأن ما قالوا وجاء به الشرع في الأصول صحيح في العقول، بخلاف ما زعم أهل الأهواء من أن بعضه لا يستقيم في الآراء، فكان في بيانه تقوية ما لم يدل عليه من أهل السنة والجماعة، ونصرة أقاويل من مضى من الأئمة كأبي حنيفة وسفيان الثوري من أهل الكوفة، والأوزاعي وغيره من أهل الشام، ومالك والشافعي من أهل الحرمين. اهـ

“Hingga sampailah kepada giliran Syekh kita Abul Hasan al-Asy’ari, -semoga Allah merahmatinya-, maka beliau dalam agama ini tidak membuat ajaran baru. Beliau tidak mendatangkan perkara bid’ah (yang sesat), tetapi beliau mengambil pendapat-pendapat para sahabat Nabi, Tabi’in, dan orang-orang sesudah mereka dari para Imam (penutan) dalam pokok-pokok agama (Usuluddin). Beliau membela itu semua dengan tambahan penjelasan; bahwa apa yang dikatakan oleh mereka, dan yang datang syara’ dengannya dalam pokok-pokok agama adalah benar adanya pada akal. Berbeda dengan apa yang diprasangka oleh golongan-golongan sesat yang mengatakan bahwa sebagian pokok-pokok agama itu ada yang tidak sejalan dengan pendapat akal. Maka apa yang dijelaskan olehnya (al-Asy’ari) adalah menguatkan apa yang telah ada di dalam ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah, dan merupakan pembelaan terhadap apa yang telah lalu dari pendapat para Imam terkemuka, seperti Abu Hanifah, Sufyan ats-Tsawri dari penduduk Kufah, al-Awza’i dan lainnya dari penduduk Syam (Siria dan sekitarnya), dan Malik dan Syafi’i dari penduduk Mekah dan Madinah”.[1]

Baca juga: Ekstrimisme Ibnu Taimiyah Dalam Masalah Kalam Allah

Al-Imâm al-Hafizh Ibnu ‘Asakir (w 571 H) dalam Tabyîn Kadzib al-Muftarî berkata:

وهم -يعني الأشاعرة- المتمسكون بالكتاب والسنة، التاركون للأسباب الجالبة للفتنة، الصابرون على دينهم عند الابتلاء والمحنة، الظاهرون على عدوهم مع اطراح الانتصار والإحنة، لا يتركون التمسك بالقرآن والحجج الأثرية، ولا يسلكون في المعقولات مسالك المعطلة القدرية، لكنهم يجمعون في مسائل الأصول بين الأدلة السمعية وبراهين العقول، ويتجنبون إفراط المعتزلة ويتنكبون طرق المعطلة، ويطرحون تفريط المجسمة المشبهة، ويفضحون بالبراهين عقائد الفرق المموهة، وينكرون مذاهب الجهمية وينفرون عن الكرامية والسالمية، ويبطلون مقالات القدرية ويرذلون شبه الجبرية فمذهبهم أوسط المذاهب، ومشـربهم أعذب المشارب، ومنصبهم أكرم المناصب، ورتبتهم أعظم المراتب فلا يؤثر فيهم قدح قادح، ولا يظهر فيهم جرح جارح. اهـ

“Dan mereka (kaum Asy’ariyyah) adalah orang-orang yang berpegangteguh dengan al-Qur’an dan Sunnah, meninggalkan perkara-perkara yang menyebabkan kepada fitnah (kesesatan), orang-orang yang sabar dalam memegang ajaran agama saat mereka mendapat musibah dan ujian, orang-orang yang tampil kuat dalam memerangi musuh-musuh untuk meraih kemenangan, mereka tidak pernah meninggalkan ajaran al-Qur’an dan atsar-atsar (hadits-hadits Nabi dan ajaran para sahabatnya), dalam perkara-perkara al-ma’qulat mereka tidak mengikuti cara-cara kaum Mu’ath-thilah Qadariyyah, tetapi mereka dalam masalah-masalah aqidah menyatukan antara dalil-dalil naqli (sam’i) dengan dalil-dalil ‘aqli, mereka menghindari faham ekstrim [kanan/keras] kaum Mu’tazilah dan menjauhi jalan sesat Mu’ath-thilah, mereka membuang ekstrim [kiri/lemah] kaum Mujassimah Musyabbihah, mereka membongkar kelompok-kelompok sesat [lainnya] dengan dalil-dali yang kuat; mengingkari faham kelompok Jahmiyyah, Karramiyyah, dan Salimiyyah, memerangi faham Qadariyyah dan Jabriyyah; maka mereka (al-Asy’ariyyah) adalah kelompok moderat/adil (pertengahan antara ekstim kanan dan ekstrim kiri), ajaran mereka adalah ajaran yang paling murni/bersih, kedudukan mereka adalah kedudukan yang paling mulia, kehormatan mereka adalah kehormatan yang paling tinggi, maka tidak berpengaruh terhadap mereka cacian orang yang mencaci, dan tidak berbekas terhadap mereka celaan orang yang mencela“.[2]

Al-Imâm Tajuddin as-Subki (w 771 H) dalam kitab Thabaqât asy-Syâfi’iyyah menuliskan sebagai berikut:

وهؤلاء الحنفية والشافعية والمالكية وفضلاء الحنابلة في العقائد يد واحدة كلهم على رأي أهل السنة والجماعة يدينون لله تعالى بطريق شيخ السنة أبي الحسن الأشعري رحمه الله، -وبالجملة- عقيدة الأشعري هي ما تضمنته عقيدة أبي جعفر الطحاوي التي تلقاها علماء المذاهب بالقبول، ورضوها  عقيدة. اهـ

“Dan mereka; orang-orang bermadzhab Hanafi, bermadzhab Syafi’i, bermadzhab Maliki, dan orang-orang utama yang bermadzhab Hanbali di dalam masalah-msalah keyakinan memiliki pemahaman yang sama. Mereka semua di atas ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah. Mereka menjalankan ajaran agama bagi Allah dengan jalan Syekh as-Sunnah; Abul Hasan al-Asy’ari –semoga rahmat Allah tercurah baginya-. Dan secara global; Aqidah al-Asy’ari adalah aqidah yang telah terhimpun dalam Aqidah [yang ditulis oleh] Abu Ja’fat ath-Thahawi; yang telah diterima oleh semua madzhab (sebagai kebenaran), di mana mereka meridlainya sebagai sebuah aqidah (keyakinan)”.[3]

Al-Imâm Tajuddin as-Subki (w 771 H) dalam Thabaqât asy-Syâfi’iyyah berkata:

واعلم أن أبا الحسن الأشعري لم يبدع رأياً ولم يُنشئ مذهبًا؛ وإنما هو مقرر لمذاهب السلف، مناضل عما كانت عليه صحابة رسول الله صلي الله عليه وسلم فالانتساب إليه إنما هو باعتبار أنه عقد على طريق السلف نطاقا وتمسك به، وأقام الحجج والبراهين عليه فصار المقتدي به في ذلك السالك سبيله في الدلائل يسمى أشعريًا. اهـ

 “Dan ketahuilah olehmu bahwa Abul Hasan al-Asy’ari tidak merintis pemikiran (faham) baru, dan tidak membuat madzhab; tetapi beliau hanya menetapkan (menguatkan) madzhab-madzhab Salaf (yang sudah ada), dan membela apa yang di atasnya para sahabat Rasulullah. Maka penyandaran (Ahlussunnah) kepadanya adalah dari segi karena beliau yang telah memformulasikan ajaran Salaf, berpegang dengannya, dan mendirikan dalil-dalil dan argumen-argumen bagi ajaran tersebut. Karena itulah orang yang menapaki jalan (Ahlussunnah) ini dalam dalil-dalilnya disebut dengan Asy’ari (artinya; pengikut al-Asy’ari)”.[4]

Di bagian lain dalam Thabaqât asy-Syâfi’iyyah Tajuddin as-Subki mengutip perkataan al-Imâm al-Ma-ayurqi; seorang ulama terkemuka dalam madzhab Maliki, menuliskan sebagai berikut:

ولم يكن أبو الحسن أول متكلم بلسان أهل السنة؛ إنما جرى على سنن غيره، وعلى نصرة مذهب معروف فزاد المذهب حجة وبيانًا، ولم يبتدع مقالة اخترعها ولا مذهبا به، ألا ترى أن مذهب أهل المدينة نسب إلى مالك، ومن كان على مذهب أهل المدينة يقال له مالكي، ومالك إنما جرى على سنن من كان قبله وكان كثير الاتباع لهم، إلا أنه لما زاد المذهب بيانا وبسطا عزي إليه، كذلك أبو الحسن الأشعري لا فرق، ليس له في مذهب السلف أكثر من بسطه وشرحه وما ألفه في نصرته.

“Sesungguhnya al-Imâm Abul Hasan bukan satu-satunya orang yang pertama kali berbicara membela Ahlussunnah. Beliau hanya mengikuti dan memperkuat jejak orang-orang terkemuka sebelumnya dalam pembelaan terhadap madzhab yang sangat mashur ini. Dan karena beliau ini maka madzhab Ahlussunnah menjadi bertambah kuat dan jelas. Sama sekali beliau tidak membuat pernyataan-pernyataan yang baru, atau membuat madzhab baru. Sebagaimana telah engkau ketahui, bahwa madzhab para penduduk Madinah adalah madzhab yang dinisbatkan kepada al-Imâm Malik, dan siapapun yang mengikuti madzhab penduduk Madinah ini kemudian disebut seorang yang bermadzhab Maliki (Mâliki). Sebenaranya al-Imâm Malik tidak membuat ajaran baru, beliau hanya mengikuti ajaran-ajaran para ulama sebelumnya. Hanya saja dengan adanya al-Imâm Malik ini, ajaran-ajaran tersebut menjadi sangat formulatif, sangat jelas dan gamblang, hingga kemudian ajaran-ajaran tersebut dikenal sebagai madzhab Maliki, karena disandarkan kepada nama beliau sendiri. Demikian pula yang terjadi dengan al-Imâm Abul Hasan. Beliau hanya memformulasikan dan menjelaskan dengan rincian-rincian dalil tentang segala apa yang di masa Salaf sebelumnya belum diungkapkan”.[5]

Kemudian al-Imâm Tajuddin as-Subki juga menuliskan sebagai berikut:

المالكية أخص الناس بالأشعري، إذ لا نحفظ مالكيا غير أشعري، ونحفظ من غيرهم طوائف جنحوا، إما إلى اعتزال أو إلى تشبيه، وإن كان من جنح إلى هذين من رعاع الفرق. اهـ

“Kaum Malikiyyah (orang-orang yang bermadzhab Maliki) adalah orang-orang yang sangat kuat memegang teguh akidah Asy’ariyyah. Yang kami tahu tidak ada seorangpun yang bermadzhab Maliki kecuali ia pasti seorang yang berakidah Asy’ari. Sementara dalam madzhab lain (selain Maliki), yang kami tahu, ada beberapa kelompok yang keluar dari madzhab Ahlussunnah ke madzhab Mu’tazilah atau madzhab Musyabbihah. Namun demikian, mereka yang menyimpang dan sesat ini adalah firqah-firqah kecil [yang sama sekali tidak berpengaruh]”.[6]

Al-Imâm al-‘Izz ibn Abdis-Salam mengatakan bahwa sesungguhnya akidah Asy’ariyyah telah disepakati (Ijmâ’) kebenarannya oleh para ulama dari kalangan madzhab asy-Syafi’i, madzhab Maliki, madzhab Hanafi, dan orang-orang terkemuka dari kalangan madzhab Hanbali. Kesepakatan (Ijmâ’) ini telah dikemukan oleh para ulama terkemuka di masanya, di antaranya oleh pemimpin ulama madzhab Maliki di zamannya; yaitu al-Imâm ‘Amr ibn al-Hajib, dan oleh pemimpin ulama madzhab Hanafi di masanya; yaitu al-Imâm Jamaluddin al-Hashiri. Demikian pula Ijma’ ini telah dinyatakan oleh para Imam terkemuka dari madzhab asy-Syafi’i, di antaranya oleh al-Hâfizh al-Mujtahid al-Imâm Taqiyyuddin as-Subki, sebagaimana hal ini telah telah dikutip pula oleh putra beliau sendiri, yaitu al-Imâm Tajuddin as-Subki[7].

Baca juga: Dzikir Dengan Menyebut Lafazh Al-Jalalah ( الله ) Saja

Al-Imâm al-Hâfizh Muhammad Murtadla az-Zabidi (w 1205 H) dalam pasal ke dua pada Kitab Qawâ-id al-‘Aqâ-id dalam kitab Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn Bi Syarh Ihyâ’ ‘Ulûm ad-Dîn, menuliskan sebagai berikut:

إذا أُطلق أهلُ السّنة والجماعة فالمرادُ بهم الأشاعرَة والماتريديّةُ. اهـ

“Jika disebut Ahlussunnah Wal Jama’ah maka yang dimaksud adalah kaum Asy’ariyyah dan kaum Maturidiyyah”[8].

Asy-Syaikh Ibnu Abidin al-Hanafi (w 1252 H) dalam kitab Hâsyiyah Radd al-Muhtâr ‘Alâ ad-Durr al-Mukhtâr, menuliskan:

أهل السنة والجماعة وهم الأشاعرة والماتريدية، وهم متوافقون إلا في مسائل يسيرة أرجعها بعضهم إلى الخلاف اللفظي كما بين في محله. اهـ

“Ahlussunnah Wal Jama’ah adalah kaum Asy’ariyyah dan Maturidiyyah. Mereka adalah kelompok yang sapaham, kecuali dalam beberapa (sedikit) masalah; yang oleh sebagian ulama perbedaan tersebut hanyalah perbedaan lafzhi (istilah/narasi; bukan dalam materinya), sebagaiman itu telah dijelaskan pada tempatnya”[9].

Al-Imâm al-Hâfizh Muhammad Murtadla az-Zabidi dalam Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn Bi Syarh Ihyâ’ Ulumiddîn mengutip catatan al-Imâm Tajuddin as-Subki dalam kitab Syarh ‘Aqîdah Ibn al-Hâjib menuliskan sebagai berikut:

اعلم أن أهل السنة والجماعة كلهم قد اتفقوا على معتقد واحد فيما يجب ويجوز ويستحيل، وإن اختلفوا في الطرق والمبادئ الموصلة لذلك، أو في لِميّة ما هنالك، وبالجملة فهم بالاستقراء ثلاث طوائف؛ الأولى: أهل الحديث ومعتمد مباديهم الأدلة السمعية، أعني الكتاب والسنة والإجماع، الثانية: أهل النظر العقلي والصناعة الفكرية، وهم الأشعرية والحنفية، وشيخ الأشعرية أبو الحسن الأشعري، وشيخ الحنفية أبو منصور الماتريدي، الثالثة: أهل الوجدان والكشف، وهم الصوفية، ومباديهم مبادئ أهل النظر والحديث في البداية، والكشف والإلهام في النهاية. اهـ.

“Ketahuilah bahwa Ahlussunnah telah sepakat di atas satu keyakinan tentang perkara-perkara yang wajib (al-Wâjibât), perkara-perkara yang boleh (al-Jâ-izât), dan perkara-perkara yang mustahil (al-Mustahilât), sekalipun ada beberapa perbedaan di antara mereka dalam hal metodologi untuk mencapai perkara yang telah disepakati tersebut. Secara garis besar Ahlussunnah ini berasal dari tiga kelompok. Pertama; Ahlul Hadîts, yaitu para ulama terkemuka yang bersandar kepada al-Kitab dan as-Sunnah dengan jalan Ijma’. Kedua; Ahlun-Nazhar al-‘Aqlyy Wa ash-Shinâ’ah al-Fikriyyah, yaitu para ulama terkemuka yang dalam memahami teks-teks syari’at banyak mempergunakan metode-metode logika, -dengan batasan-batasannya-. Kelompok kedua ini adalah kaum al-Asy’ariyyah dan al-Hanafiyyah. Pemuka kaum Asy’ariyyah adalah al-Imâm Abul Hasan al-Asy’ari dan pemuka kaum Hanafiyyah adalah al-Imâm Abu Manshur al-Maturidi. Kedua kelompok ini semuanya sepakat dalam berbagai permasalahan pokok akidah. Ketiga; Ahlul Wujdân Wa al-Kasyf, yaitu para ulama ahli tasawuf. Metodologi yang dipakai kelompok ketiga ini pada permulaannya adalah dengan menyatukan antara dua metodologi Ahlul-Hadîts dan Ahlun-Nazhar,  dan pada puncaknya dengan jalan kasyaf dan ilham”[10].

Al-‘Ârif Billâh al-Imâm as-Sayyid ‘Abdullah ibn ‘Alawi al-Haddad (w 1132 H), Shâhib ar-Râtib, dalam karyanya berjudul Risâlah al-Mu’âwanah menuliskan sebagai berikut:

وعليك بتحسين معتقدك وإصلاحه وتقويمه على منهاج الفرقة الناجية وهي المعروفة بين سائر الفرق الإسلامية بأهل السنة والجماعة وهم المتمسكون بما كان عليه رسول الله صلى الله عليه وسلم وأصحابه، وأنت إذا نظرت بفهم مستقيم مع قلب سليم في نصوص الكتاب والسنة المتضمنة لعلوم الإيمان، وطالعت سير السلف الصالح من الصحابة والتابعين، علمت وتحققت أن الحق مع الفرقة الموسومة بالأشعرية نسبة إلى الشيخ أبي الحسن الأشعري رحمه الله، فقد رتب قواعد عقيدة أهل الحق وحرر أدلتها، وهي العقيدة التي إجتمعت عليها الصحابة ومن بعدهم من خيار التابعين، وهي عقيدة أهل الحق من أهل كل زمان و مكان وهي عقيدة جملة أهل التصوف كما حكى ذلك أبو القاسم القشيري في أول رسالته، وهي بحمد الله عقيدتنا، وعقيدة إخواننا من السادة الحسينيين المعروفين بآل أبي علوي، وعقيدة أسلافنا من لدن رسول الله صلى الله عليه وسلم إلى يومنا هذا،  وكان الإمام المهاجر إلى الله جد السادة المذكورين سيدي “أحمد بن عيسى بن محمد بن علي ابن الإمام جعفر الصادق رضي الله عنهم لما رأى ظهور البدع وكثرة الأهواء واختلاف الآراء بالعراق هاجر منها ولم يزل –نفع الله تعالى به- يتنقل في الأرض، حتى أتي أرض “حضرموت” فأقام بها إلى أن توفي، فبارك الله في عقبه، حتى اشتهر منهم الجم الغفير العلم والعبادة والولاية والمعرفة ولم يعرض لهم ما عرض لجماعات من أهل البيت النبوي من انتحال البدع واتباع الأهواء المضلة ببركات نية هذا الإمام المؤتمن وفراره بدينه من مواضع الفتن، فالله تعالى يجزيه عنا أفضل ما جزى والداً عن ولده ويرفع درجته مع آبائه الكرام في عليين ويلحقنا بهم في خير وعافية غير مبدلين ولا مفتونين إنه أرحم الراحمين. والماتريدية كالأشعرية في جميع ما تقدم. اهـ

“Hendaklah engkau memperbaiki akidahmu dengan keyakinan yang benar dan meluruskannya di atas jalan kelompok yang selamat (al-Firqah an-Nâjiyah). Kelompok yang selamat ini di antara kelompok-kelompok dalam Islam adalah dikenal dengan sebutan Ahlussunnah Wal Jama’ah. Mereka adalah kelompok yang memegang teguh ajaran Rasulullah dan para sahabatnya. Dan engkau apa bila berfikir dengan pemahaman yang lurus dan dengan hati yang bersih dalam melihat teks-teks al-Qur’an dan Sunnah-Sunnah yang menjelaskan dasar-dasar keimanan, serta melihat kepada keyakinan dan perjalanan hidup para ulama Salaf saleh dari para sahabat Rasulullah dan para Tabi’in, maka engkau akan mengetahui dan meyakini bahwa kebenaran akidah adalah bersama kelompok yang dinamakan dengan al-Asy’ariyyah, golongan yang namanya dinisbatkan kepada asy-Syaikh Abul Hasan al-Asy’ari -Semoga rahmat Allah selalu tercurah baginya-. Beliau adalah orang yang telah menyusun dasar-dasar akidah Ahl al-Haq dan telah memformulasikan dalil-dalil akidah tersebut. Itulah akidah yang disepakati kebenarannya oleh para sahabat Rasulullah dan orang-orang sesudah mereka dari kaum tabi’in terkemuka. Itulah akidah Ahl al-Haq setiap genarasi di setiap zaman dan di setiap tempat. Itulah pula akidah yang telah diyakini kebenarannya oleh para ahli tasawwuf sebagaimana telah dinyatakan oleh Abu al-Qasim al-Qusyairi dalam pembukaan Risâlah-nya (ar-Risâlah al-Qusyairiyyah). Itulah pula akidah yang telah kami yakini kebenarannya, serta merupakan akidah seluruh keluarga Rasulullah yang dikenal dengan as-Sâdah al-Husainiyyîn, yang dikenal pula dengan keluarga Abi Alawi (Al Abî ‘Alawi). Itulah pula akidah yang telah diyakini oleh kakek-kakek kami terdahulu dari semenjak zaman Rasulullah hingga hari ini. Adalah al-Imâm al-Muhâjir yang merupakan pucuk keturunan dari as-Sâdah al-Husainiyyîn, yaitu as-Sayyid asy-Syaikh Ahmad ibn Isa ibn Muhammad ibn Ali Ibn al-Imâm Ja’far ash-Shadiq -semoga ridla Allah selalu tercurah atas mereka semua-, ketika beliau melihat bermunculan berbagai faham bid’ah dan telah menyebarnya berbagai faham sesat di Irak maka beliau segera hijrah dari wilayah tersebut. Beliau berpindah-pindah dari satu tempat ke tampat lainnya, dan Allah menjadikannya seorang yang memberikan manfa’at di tempat manapun yang beliau pijak, hingga akhirnya beliau sampai di tanah Hadramaut Yaman dan menetap di sana hingga beliau meninggal. Allah telah menjadikan orang-orang dari keturunannya sebagai orang-orang banyak memiliki berkah, hingga sangat banyak orang yang berasal dari keturunannya dikenal sebagai orang-orang ahli ilmu, ahli ibadah, para wali Allah dan orang-orang ahli ma’rifat. Sedikitpun tidak menimpa atas semua keturunan Imam agung ini sesuatu yang telah menimpa sebagian keturunan Rasulullah dari faham-faham bid’ah dan mengikuti hawa nafsu yang menyesatkan. Ini semua tidak lain adalah merupakah berkah dari keikhlasan al-Imâm al-Muhâjir Ahmad ibn Isa dalam menyebarkan ilmu-ilmunya, yang karena untuk tujuan itu beliau rela berpindah dari satu tempat ke tampat yang lain untuk menghindari berbagai fitnah. Semoga Allah membalas baginya dari kita semua dengan segala balasan termulia, seperti paling mulianya sebuah balasan dari seorang anak bagi orang tuanya. Semoga Allah mengangkat derajat dan kemulian beliau bersama orang terdahulu dari kakek-kakeknya, hingga Allah menempatkan mereka semua ditempat yang tinggi. Juga semoga kita semua dipertemukan oleh Allah dengan mereka dalam segala kebaikan dengan tanpa sedikitpun dari kita terkena fitnah. Sesungguhnya Allah maha pengasih. Dan ketahuilah bahwa akidah al-Maturidiyyah adalah akidah yang sama dengan akidah al-Asy’ariyyah dalam segala hal yang telah kita sebutkan”[11].

Al-Imâm al-‘Allâmah as-Sayyid Abbdullah Alydrus al-Akbar, dalam karyanya berjudul ‘Uqûd al-Almâs menuliskan:

عقيدتي أشعرية هاشمية شرعية كعقائد الشافعية والسنية الصوفية. اهـ

“Akidahku adalah akidah Asy’ariyyah Hasyimiyyah Syar’iyyah sebagaimana akidah para ulama madzhab Syafi’i dan kaum Ahlussunnah Shufiyyah”[12].

Al-Imâm al-Mutakallim Abul Fath asy-Syahrastani dal kitab al-Milal Wa an-Nihal menuliskan:

الأشعرية أصحاب أبي الحسن علي بن اسماعيل الأشعري المنتسب إلى أبي موسى الأشعري رضي الله عنهما، وسمعت من عجيب الاتفاقات أن أبا موسى الأشعري رضي الله عنه كان يقرر عين ما يقرر الأشعري أبو الحسن في مذهبه.  اهـ.

“Golongan Asy’ariyyah adalah para pengikut Abul Hasan al-Asy’ari yang bernasabkan kepada (sahabat Rasulullah) Abu Musa al-Asy’ari, –semoga ridla Allah tercurah atas keduanya–, dan aku telah mendenngar keajaiban adanya kesepakatan (antara keduanya); bahwa sahabat Abu Musa al-Asy’ari telah menetapkan apa yang ditetapkan oleh Abul Hasan dalam madzhab-nya”[13].           

Al-Imâm Abu Nashr Abdul Rahim ibn Abdul Karim ibn Hawazan al-Qusyairi, salah seorang teolog terkemuka di kalangan Ahlussunnah, berkata:

شَيْئَانِ مَنْ يَعذلُنِي فِيْهِمَا * فَهُوَ عَلَى التَّحْقِيْقِ مِنّي بَرِي

حُبُّ أبِي بَكْرٍ إمَامِ الهُدَى * وَاعْتِقَادِيْ مَذْهَبَ الأشْعَرِيّ

“Ada dua perkara, apa bila ada orang yang menyalahiku di dalam keduanya, maka secara nyata orang tersebut terbebas dari diriku (bukan golonganku). (Pertama); Mencintai sahabat Abu Bakar ash-Shiddiq sebagai Imâm al-Hudâ (Imam pembawa petunjuk), dan (kedua), adalah keyakinanku di dalam madzhab al-Asy’ari”.

Al-Imâm al-Hâfizh Ibn ‘Asakir dalam kitab Tabyîn Kadzib al-Muftarî menuliskan:

فكما لا يمكنني إحصاء نجوم السماء، كذلك لا أتمكن من استقصاء ذكر جميع العلماء، مع تقادم الأزمان والأعصار، وكثرة المشتهرين في البلدان والأمصار، وانتشارهم في الأقطار والآفاق، من المغرب والشام وخراسان والعراق، فاقنعوا من ذكر حزبه بمن سمي ووصف، واعرفوا فضل من لم يسم لكم بمن سمي وعرف، ولا تسأموا أن مدح الأعيان وقرض الأئمة، فعند ذكر الصالحين تنزل الرحمة. اهـ

“Sebagaimana tidak mungkin bagiku untuk menghitung bintang di langit, demikian pula aku tidak akan mampu untuk menyebutkan seluruh ulama Ahlussunnah di atas madzhab al-Asy’ari ini; dari mereka yang telah terdahulu dan dalam setiap masanya, mereka berada di berbagai negeri dan kota, mereka menyebar di setiap pelosok, dari wilayah Maghrib (Maroko), Syam (Siria, lebanon, Palestin, dan Yordania), Khurrasan dan Irak. Maka cukuplah bagi kalian dari disebutkan kelompoknya dengan nama orang-orang (biografi) yang telah ditulis dan digambarkan (dalam kitab ini). Dengan demikian hendaklah pula kalian mengetahui (meyakini) keutamaan mereka yang tidak disebutkan (di sini) karena sebab telah disebutkan orang-orang yang utama (yang sama seperti mereka). Janganlah kalian bosan untuk memuji orang-orang utama/mulia dan para imam terkemuka. Karena dengan disebut nama orang-orang saleh maka turunlah Rahmat Allah”[14].

Al-Muhaddits al-Hâfizh asy-Syaikh Abdullah al-Harari al-Habasyi (w 1430 H) dalam banyak karyanya menuliskan syair sebagai berikut:

البَيْهَقِيُّ أشْعَرِيّ المُعْتَقَدْ * وَابْنُ عَسَاكِرِ الإمَامِ المُعْتَمَدْ

قَدْ كَانَ أفْضَلَ المُحَدِّثِيْنَا * فِيْ عَصْرِهِ بِالشَّامِ أجْمَعِيْنَا

كَذَلِكَ الْغَازِيْ صَلاَحُ الدِيْنِ * مَنْ كَسَرَ الكُفَّارَ أهْلَ المَيْنِ

جُمْهُوْرُ هذي الأمةِ الأشَاعِرَة * حُجَجُهُمْ قَوِيّةٌ وَسَـافِرَة

أئِـمَّةٌ أكَابِرٌ أخْــيَارُ * لَمْ يُحْصِهِمْ بِعَـدَدٍ دَيَّارُ

قُوْلُوا لِمَنْ يَذُمُّ الأشْعَرِيَّة * نِحْلَتُكُمْ بـَاطِلَةٌ رَدِّيـّة

وَالمَاتُرِيْدِيّةُ مَعْهُمْ فِي الأصُوْل * وَإِنّمَا الخِلاَفُ فِي بَعْضِ الفُصُوْل

فهَؤلاَءِ الفِرْقَةُ النَّاجِيَة * عُمْدَتُهُمُ السُّنة الماَضِيَة

قَدْ جَمَعُوا الإثبَاتَ وَالتّنْـزِيْهَا * وَنَفَوْا التّعْطِيْلَ وَالتّشْبِيْهَا

فَالأشْعَرِيُّ مَاتُرِيْدِيٌّ وَقُلْ * المَاتُرِيْدِيْ أشْعَرِيٌّ لاَ تُبَلْ

“(al-Hâfizh) al-Bayhaqi adalah seorang yang berkeyakinan Asy’ari, demikian pula (al-Hâfizh) Ibn Asakir; seorang Imam yang menjadi sandaran.

Dia (al-Hâfizh Ibn Asakir) adalah seorang ahli hadits yang paling utama di masanya di seluruh daratan Syam (sekarang Siria, Lebanon, Yordania, dan Palestina).

Demikian pula panglima Shalahuddin al-Ayyubi berakidah Asy’ari; dialah orang yang telah menghancurkan tentara kafir yang zhalim (Membebaskan Palestina dari tentara Salib).

Mayoritas umat ini adalah Asy’ariyyah, argumen-argumen mereka sangat kuat dan sangat jelas.

Mereka adalah para Imam, para ulama terkemuka, dan orang-orang pilihan, yang jumlah mereka tidak dapat dihitung.

Katakan oleh kalian terhadap mereka yang mencaci-maki Asy’ariyyah: “Kelompok kalian adalah kelompok batil dan tertolak”.

Dan al-Maturidiyyah sama dengan al-Asy’ariyyah di dalam pokok-pokok akidah. Perbedaan antara keduanya hanya dalam beberapa pasal saja (yang tidak menjadikan keduanya saling menyesatkan).

Mereka adalah kelompok yang selamat. Sandaran mereka adalah Sunnah Rasulullah terdahulu.

Mereka telah menyatukan antara Itsbat dan Tanzîh. Dan mereka telah menafikan Ta’thil dan Tasybîh.

Maka seorang yang berfaham Asy’ari ia juga pastilah seorang berfaham Maturidi. Dan katakan olehmu bahwa seorang Maturidi pastilah pula ia seorang Asy’ari. 

Dengan demikian akidah yang benar dan telah diyakni oleh para ulama Salaf terdahulu adalah akidah yang diyakini oleh kelompok al-Asy’ariyyah dan al-Maturidiyyah. Akidah Ahlussunnah ini adalah akidah yang diyakini oleh ratusan juta umat Islam di seluruh penjuru dunia dari masa ke masa, dan antar generasi ke generasi. Di dalam fiqih mereka adalah para pengikut madzhab Syafi’i, madzhab Maliki, madzhab Hanafi, dan orang-orang terkemuka dari madzhab Hanbali. Akidah Ahlussunnah inilah yang diajarkan hingga kini di pondok-pondok pesantren di negara kita, Indonesia. Dan akidah ini pula yang diyakini oleh mayoritas umat Islam di seluruh dunia, di Indonesia, Malasiya, Brunei, India, Pakistan, Mesir (terutama al-Azhar yang giat mengajarkan akidah ini), negar-negara Syam (Siria, Yordania, Lebanon, dan Palestina), Maroko, Yaman, Irak, Turki, Dagestan, Checnya, Afganistan, dan negara-negara lainnya.

______________
[1] Ibnu ‘Asakir, Tabyîn Kadzib al-Muftarî, h. 103. Lihat pula as-Subki, Thabaqât asy-Syafi’iyyah, j. 3, h. 364
[2] Ibnu ‘Asakir, Tabyîn Kadzib al-Muftarî, h. 398
[3] Tajuddin as-Subki, Mu’id an-Ni’am Wa Mubid an-Niqam, h. 75
[4] Tajuddin as-Subki, Thabaqât asy-Syâfi’iyyah al-Kubrâ, j. 3, h. 365
[5] Tajuddin as-Subki, Thabaqât asy-Syâfi’iyyah al-Kubrâ, j. 3, h. 365
[6] Tajuddin as-Subki, Thabaqât asy-Syâfi’iyyah al-Kubrâ, j. 3, h. 365
[7] Tajuddin as-Subki, Thabaqât asy-Syâfi’iyyah al-Kubrâ, j. 3, h. 365
[8] Murtadla az-Zabidi, Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn, j. 2, h. 6
[9] Ibn ‘Abidin, Radd al-Muhtâr ‘Ala ad-Durr al-Mukhtâr, j. 1, h. 49
[10] az-Zabidi dalam Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn, j. 2, h. 6
[11] Risâlah al-Mu’âwanah, h. 14
[12] Abdullah Alydrus al-Akbar, ‘Uqud al-Almas, j. 2, h. 90
[13] Asy-Syahrastani, al-Milal wa an-Nihal, j. 1, h. 94
[14] Ibn ‘Asakir, Tabyîn Kadzib al-Muftarî, h. 331

Kholil Abou Fatehhttps://nurulhikmah.ponpes.id
Dosen Pasca Sarjana PTIQ Jakarta dan Pengasuh Pondok Pesantren Nurul Hikmah Tangerang
TULISAN TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

Catatan Populer

Komentar Terbaru